Laju IHSG Menguat Jelang Penutupan Perdagangan Akhir Tahun

Laju IHSG Menguat Jelang Penutupan Perdagangan Akhir Tahun

Nur AK
16 Des 2017
Dibaca : 290x
Gairah Aktivitas Pasar Modal Indonesia Mempengaruhi Investor Domestik

Aktivitas pasar modal Indonesia semakin kokoh dan bergairah dengan mencetak rekor baru, seiring meningkatnya jumlah investor domestik. Seperti yang dikatakan P.H Kepala Divisi Komunikasi Perusahaan Bursa Efek Indonesia (BEI) Gilman Pradana, laju indeks harga saham gabungan (IHSG) kembali melanjutkan penguatannya jelang penutupan perdagangan akhir tahun.

Pada akhir pekan ini IHSG kembali mencetak rekor tertingginya sepanjang masa dengan ditutup menguat 1,46% menjadi 6.119,41 poin dibandingkan posisi pada akhir pekan lalu di level 6.030,95 poin.

"Kenaikan IHSG juga diikuti dengan peningkatan kapitalisasi pasar Bursa Efek Indonesia (BEI) yang juga meraih level tertingginya sepanjang masa di Rp6.781,42 triliun. Jumlah tersebut mengalami penguatan 1,52% dari Rp6.679,70 triliun pada akhir pekan ini," tulis Gilman dalam keterangan resmi, Sabtu (16/12/2017).

Rata-rata nilai transaksi harian BEI juga meningkat 1,79% menjadi Rp7,93 triliun dari Rp7,79 triliun sepekan sebelumnya. Rata-rata volume transaksi harian BEI juga berubah 21,69% menjadi 14,47 miliar unit saham dari 11,88 miliar unit saham pada pekan lalu. Rata-rata transaksi harian BEI pada pekan ini mengalami perubahan 20,82%.

Selain itu, pada pekan ketiga Desember 2017 terdapat dua pencatatan saham perdana di BEI yakni PT Dwi Guna Laksana Tbk. (DWGL) dan PT Panca Budi Idaman Tbk (PBID) menjadi emiten ke-32 dan ke-33 di 2017.

Head of Equity PT FAC Sekuritas Indonesia Amrin Tarigan, sebelumnya mengungkapkan, sepanjang tahun ini fundamental pasar modal Indonesia sudah semakin membaik. Hingga akhir 2017, kinerja indeks harga saham gabungan (IHSG) bisa sekitar 15%--17%.

Menurut Amrin, selain kepastian dari The Fed dan fundamental yang semakin kuat, pada Desember 2017, hijau IHSG selalu terjadi karena adanya window dressing. Menurutnya, sektor yang tengah melakukan window dressing adalah konstruksi.

Amrin menuturkan, hingga sepekan ke depan aksi window dressing masih akan terjadi. Setelah konstruksi, katanya, sektor perbankan akan mencatatkan peningkatan yang signifikan. Hingga akhir 2017, Amrin memprediksikan IHSG bisa menjangkau level 6.200.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Copyright © 2019 LampuHijau.com - All rights reserved
Copyright © 2019 LampuHijau.com
All rights reserved