Tutup Iklan
belireview
  
Peluncuran Buku Sikka Underwater 2017 Maha Karya Rakyat NTT

Peluncuran Buku Sikka Underwater 2017 Maha Karya Rakyat NTT

Nur AK
22 Des 2017
Dibaca : 144x
Buku dengan tebalnya 126 halaman tersebut menampilkan puluhan foto-foto bawah laut Sikka, adat-istiadat setempat, kain tradisional, hingga pemandangan senja di tepi pantai Maumere.

Rendahnya kualitas pendidikan di NTT tidak menyurutkan semangat masyarakat dalam berkarya. Karena NTT memiliki wisata alam yang sangat indah, seperti Kabupaten Sikka yang berada di Provinsi Nusa Tenggara Timur dalam peta wisata selam dalam negeri. Sejak 1970-an, Sikka sudah menjadi primadona dalam jejeran destinasi wisata bawah laut terbaik di Indonesia. Hingga akhirnya gempa dan tsunami 1992 merusak sebagian wilayah laut dan menghancurkan terumbu karang yang ada di perairan Sikka.

Setelah 25 tahun berlalu, Sikka bangkit dan berbenah. Alam bawah lautnya kembali cantik dan menjanjikan keindahan bagi para pelancong. Kecantikan perairan Sikka juga telah didokumentasikan dalam sebuah buku bertajuk Sikka Underwater 2017. Ini merupakan buku keempat mengenai alam bawah laut perairan di Provinsi Nusa Tenggara Timur yang sebelumnya hadir dalam edisi Alor, Lembata, dan Flores Timur.

"Sudah ada beberapa kali para penyelam melakukan foto di bawah laut (NTT). Keindahannya berbeda-beda, tergantung ekosistem di bawah (laut) itu sendiri dan itulah kekayaan di NTT," ujar Kadis Pariwisata Nusa Tengga Timur, Marius Ardi Djelamu dalam acara peluncuran buku Sikka Underwater 2017 di Gedung Sapta Pesona, Kementerian Pariwisata, Jakarta, Kamis, (21/12/2017).

Buku dengan tebalnya 126 halaman tersebut menampilkan puluhan foto-foto bawah laut Sikka, adat-istiadat setempat, kain tradisional, hingga pemandangan senja di tepi pantai Maumere. Buku berkonsep coffe table book ini telah dicetak sebanyak 560 eksemplar dan akan disebarkan ke gedung-gedung kementerian, kedutaan besar, hingga tokoh-tokoh besar Indonesia.

Total, ada 11 kontributor yang terdiri dari pelancong dan fotografer yang terlibat dalam pembuatan buku Sikka Underwater. Nama-nama besar tersebut adalah Arbain Rambey, Gemala Hanafiah, Trinity, hingga tiga kontributor berkewarganegaraan asing yaitu Yuriko Chikuyama dari Jepang, Justin dari Amerika Serikat dan Neyuma dari Spanyol.

Pengambilan foto sendiri dilakukan di berbagai titik penyelaman seperti Pulau Babi, Tanjung Darat, dan Pesisir Pantai Maumere.

"NTT punya dua spot besar (menyelam) yaitu Alor sebagai diving terpopuler dan sekarang diperkuat Teluk Maumere," imbuh Marius.

Beberapa destinasi populer di sekitar Maumere misalnya, adalah Gunung Kelimutu yang terkenal dengan Danau Tiga Warna di Ende, maupun Pulau Komodo juga Wae Rebo.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Copyright © 2018 LampuHijau.com - All rights reserved
Copyright © 2018 LampuHijau.com
All rights reserved
Tutup Iklan
SabunPemutih