Ternyata, Apa Yang Kita Inginkan Belum Tentu Baik Untuk Kita...

Ternyata, Apa Yang Kita Inginkan Belum Tentu Baik Untuk Kita...

dika mustika
20 Maret 2018
Dibaca : 7986x
Boleh jadi yang kamu benci adalah baik untukmu dan yang kamu inginkan belum tentu baik Untukmu. Percayalah perspektif-Nya!

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”  Q.S. Al Baqaroh 216

Tadi pagi aku mendengarkan sebuah kisah yang menggambarkan ayat tersebut. Pernahkah kamu merasa kalau hidup itu rasanya, kok...menguras emosi, energi, pikiran, dan menguras lainnya. Rasanya hidup seakan tidak berpihak pada kita. Segala ketidakberuntungan seakan datang silih berganti.  Sedangkan, adakalanya jika kita melihat kondisi orang lain, yang terlintas di pikir adalah...”Betapa beruntungnya dia, tidak melakukan apa-apa,  tapi segala keberuntungan datang padanya.” Nah, pemikiran itu juga sempat terpikir olehku. Namun, cerita yang kudengar pagi tadi membuatku berpikir ulang.

 

Dikisahkan di sebuah desa ada sebuah keluarga yang memiliki berbagai hewan. Ada keledai, anjing, juga ayam. Suatu pagi, ketika sang istri terbangun ia kaget bukan kepalang, melihat kandang ayam mereka kosong melompong. Selidik punya selidik, ternyata ada yang mencuri ayam mereka. Sang suami kala itu hanya berkata, “Ya, ini yang terbaik.” Tak lama waktu berselang...sang istri di suatu siang menemukan bahwa anjing keluarga mereka yang biasanya menjaga rumah, mati terkena perangkap di hutan. Saat itu sang suami berkata lagi, “Ya, ini yang terbaik.” Sang istri masih tidak paham dengan perkataan suaminya. Tak lama waktu berselang (lagi), ternyata keledai milik mereka terkena suatu penyakit, hingga akhirnya keledai-keledai keluarga ini mati. Sang istri merasa bahwa hidup mereka sangat tidak beruntung. Satu persatu Allah mengambil harta yang mereka punya, ayam, anjing, dan keledai. Sang istri menangis kepada suaminya. Sang suami hanya berkata, “Ini adalah yang terbaik.” Sang istri terus menangis dan masih tidak memahami perkataan suaminya.

 

Di suatu pagi, pasangan suami istri ini terbangun dan seperti biasanya langsung keluar rumah. Betapa kaget mereka, mereka menjumpai desa mereka sunyi senyap. Tak ada seorang pun di luar rumah. Dan ternyata desa mereka semalam kedatangan sekelompok perampok. Perampok tersebut menghabisi penduduk yang di rumahnya ada suara. Seperti suami istri tadi, di rumah penduduk desa tersebut memang sebagian besar memiliki hewan-hewan di rumahnya. Dan hewan-hewan tersebut bersuara ketika ada perampok. Perampok takut aksi mereka ketahuan. Maka hal mengerikkan itu pun terjadi. Kini, sang istri pun memahami apa yang selama ini dikatakan oleh suaminya. “Ya, ini adalah yang terbaik.”

 

Sering, kita merasa bahwa kita lebih tahu apa yang terbaik untuk kita. Padahal, ilmu Allah lah yang mampu mengetahui yang terbaik untuk kita. Seringkali kita tidak dapat melihat apa yang terbaik untuk kita, karena kita begitu sibuk dengan prediksi kita tentang definisi terbaik ini. Semoga kisah ini bisa lebih membuka hati juga pikiran kita. Lebih meyakinkan kita, bahwa Allah lah yang tahu kondisi terbaik untuk kita. Percayalah!

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Copyright © 2019 LampuHijau.com - All rights reserved
Copyright © 2019 LampuHijau.com
All rights reserved